RSS Feed

Untuk kau

24

May 22, 2014 by

Lately ini, ada seorang kenalan, agak lama saya tidak berhubung dengannya.

Dia akan jenguk sini, setiap kali dia update blognya.
Dia memang tidak aktif, cuma setelah mula membina rumahtangga lebih setahun yang lalu, dia kembali menulis semula.

Alhamdulillah, dia juga baru menimang cahaya mata.

Ada satu entry barunya yang menarik minat saya.

Kisah hidupnya menjadi surirumah sepenuh masa.
Dia zahirkan rasa terkilan dengan kata2 org sekeliling, "belajar tinggi2, akhirnya jadi suri rumah juga". Ada juga dia suarakan cemburu dengan apa yang rakan2 lain lalui - bergaji, berseronok kesana-sini.

Suri rumah sepenuh masa pekerjaan yang mulia
Image by MaximeCourty

Untuk kau yang mungkin sedang membaca,
Hidup aku pun tak indah mana.. kdg2 aku sedih, menyesal dengan jalan yang dipilih. Tapi aku tahu, setiap yang berlaku ada sebab dan hikmahnya.

Jangan meratapi diri. Percaya gerak hati, penghujungnya ada sinar menanti.


24 comments »

Khamsi Abdullah said...

Jangan pernah menyesal jadi suri rumah. Jadi suri rumah pun boleh meringankan beban suami. Kalau nak tolong kewangan, boleh niaga..silap2 lagi banyak yang dapat berbanding suami. Ingat ganjaran suri rumah...

Shida Radzuan said...

betu lana..kdg2 blajar tgu xsmestinya life bagus juga kan..ni smua luck masing2 :) apa2 pn enjoy life yg bt kita happy selalu :)

ary_lee said...

Jangan pernah menyesali apa yang berlaku.. Hiduplah untuk hari ini. Kehidupan kita hanyalah apa yang kita ada pada masa ini. Bukan masa lepas yang kita tak dapat kejar. Dan bukan masa depan yang belum tentu ada untuk kita.

nana liena said...

saebenarnya kan.. kita kena lihat sekeliling kita juga utk lahirkan rasa bersyukur tu.. apa yg kita ada mungkin orang lain tak ada. apa yg orang lain ada kita mungkin tak ada. kalau kawan akak tu belajar tinggi2,dan dah kahwin,jangan la cemburu atau menyesal dengan situasi sekarang. bahagiakan diri tu.. best apa dah kahwin n ada baby sorang tu kira anugerah terindah juga la tu.. hehehe ^__*
mungkin sbb banyak cakap belakang,buatkan otak dan hati kita terusik..,mcm hasutan syaitan la juga ..hati2 dengan hati..

lynndamya said...

Salam, lana ! lama xsinggah sini (n_n) hai sihat? hehe
owh ye, tentang kenalan kau tu, harap dia tak terkilan sangat dgn jalan yg dia pilih..masing2 ade suka duka dan jalan cerita masing2...cakap2 orang sekeliling tu mmg ade je even kita buat apa sekalipun, mcm aku ni belum kahwin lagi, tahu pulak diorg sibuk tanya bila nak kawin, bila nak kawin..cuba klw aku dah kawin, confirm akan ckp aku sia2 belajar tggi2 pun jd bini org dan surirumah jugak...so just chill selagi boleh..hehe

Nurul Farahizzati Zakaria said...

kepada kawan ahkak lana : mulut manusia ni xde sape boleh tutup.. huhu...

awat lana? kenapa dikau berduka?

Sis Vee said...

hidup kita , kita yg lalui . pedulikan kata-kata org sekeliling . sesungguhnya sebaik-baik pekerjaan bagi wanita adalah duduk dirumah dan duduk dirumah juga blh jana pendapatan ...

aizamia3 said...

Kalau mendengar cakap orang nanti kita jugak stress sendiri.
Fokus je dengan apa yang ada sekarang.. walaupun tak bekerja dan jadi surirumah tapi tetap boleh buat sesuatu (bisness online mungkin).. Orang hanya pandai berkata-kata tapi mereka tak lalui apa kita rasa.. 'yang susah kita.. yang senang pun kita..'

psstt: Akak pun kalau boleh nak jadi surirumah tapi masih belum tiba waktu itu..

Mime MF said...

kita yg pilih jalan hidup kita...jgn menyesal..kenapa nak kesal jalan yg kita pilih sedangkan kita sendiri boleh corakkan jalan tu..jgn toleh kebelakang..*note to myself too:)

Detective Fiqa said...

sabar kak. kita kan ibarat roda bukan roda okay hehehe :p

Cik Pensil said...

lagi bahagia dari org yg bekerja sampai tak sempattgk familiy.

it's okay :')

Mohd Billy said...

salam geng.. lama x dtg cni..

Yutaka Mushimura said...

jika itu takdirnya, pasti Allah memberinya jalan yang terbaik untuknya.

bersyukurlah kepada Allah jua. itu kan lebih baek...

kan lana.

Tia Fatihah said...

masing-masing punya pilihan. yang pasti, jangan disesalkan apa yang telah berlaku. pandang depan dan rancanglah dengan sebaiknya.

BungaTulip said...

Salam Lana,
Aku kalau di bagi pilihan mahu rasanya duduk jadi suri rumah tumpukan sepenuh perhatian pada keluarga biar anak2 kelak membesar depan mata..tak semestinya yang bekerja itu bahagia. Namun rezeki itu masing2 kan. Kadang kita kurang dari segi kewangan tapi kita dilebihkan dari segi yang lain..

buat kawan lana..bersabarlah, kadang orang-orang sekeliling yang menekan..biarkan saja. sebab bahagia/derita itu kamu yang rasa. dapat menjaga anak dengan tangan sendiri pun satu kepuasan kan..

gel pelangsing perut said...

segala sesuatu terangkanlah hati dulu

Teena Tna said...

Saya pernah cakap macam kat kawan saya yang cakap dia nak jadi suri rumah jer. Kehidupan masing2 mungkin dia rasa itu yang terbaik. Up to them.

caliph shuriken said...

setiap org tlah ditetapkan rezki masing2.. blajar bersyukur dgn apa yg kita miliki ^^

Wirda Amir said...

salam rindu buat kamu lanaku...

moga kita menjadi hambaNya yg pandai bersyukur dgn nikmat yg tak terhitung berbanding ujian yg begitu sedikit....

hidup tak seindah mana?sedih dn kesal..bykkan beristighfar ye sygku lana....insyaAllah,ada jln keluarnya....

BUNDA a.k.a KN said...

Mungkin dah itu takdirnya menjadi suri rumah walaupun belajar tinggi...
Mulut orang memang tak boleh tutp sebab tak kena diri dan kaum kerabat sendiri...

Salam ziah hujung minggu dari bunda...

amir zahari said...

Kalau hati dok sentiasa fikir perihal duniawi memang la..

APAN said...

pekerjaan terbaik seorang perempuan jd bini yg baik kpd suami...mungkin x nampak d dunia, Allah akan balas d akhirat...insyaAllah...

even kena kerja sekali pun, untuk tolong suami d zaman payah sekarang ni.

kalau aku senang, aku soh bakal bini aku dok umah je nanti. koya...

Khairulsyarafi Ruang Monolog said...

bila berduka... balik kepada yang SATU :)

Tinta Lana said...

Thank you everyone.. :)

I hope she's reading this.. ^_^

Powered by Blogger.